Main Menu

Visitor Counter

2394303
TodayToday4125
YesterdayYesterday8474
This_WeekThis_Week53634
This_MonthThis_Month100000
All_DaysAll_Days2394303
Your IP is :54.159.64.172

MENKEU: RUPIAH SEDANG DALAM TEKANAN

Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro mengatakan kondisi pada saat ini menjelaskan bahwa mata uang rupiah sedang berada dalam tekanan karena faktor global.

"Nilai tukar rupiah sedang dalam tekanan, tetapi ini tidak hanya terjadi pada kita, tetapi semua mata uang mengalami hal yang sama," kata Bambang Brodjonegoro usai mengunjungi rumah susun Marunda, di Jakarta Utara, Jumat (21/8).

Namun, ia menjelaskan pemerintah dan Bank Indonesia terus bekerja sama serta koordinasi untuk makin sering berbicara bagaimana mengatasi kondisi ini. "Kami tidak tinggal diam, kami terus berusaha agar kondisi tidak semakin memburuk," kata Bambang. Tidak ada prediksi, karena nilai tukar rupiah mengikuti pergerakan eksternal dan internal, sehingga pemerintah tidak ada prediksi," katanya.

Sementara itu, nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat pagi bergerak melemah sebesar 29 poin menjadi Rp13.914 dibandingkan posisi sebelumnya di posisi Rp13.885 per dolar AS.

Kepala Riset NH Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada mengatakan nilai tukar rupiah melanjutkan pelemahannya terhadap dolar AS. Belum adanya kepastian dari the Fed mengenai waktu untuk menaikkan suku bunganya, kembali membuat pelaku pasar merasa lebih nyaman memegang dolar AS di tengah minimnya kepastian sentimen.

Di tengah kondisi saat ini, menurut dia, jika nilai tukar rupiah bergerak menguat maka itu hanya bersifat sementara. Hal itu dikarenakan sentimen dari dalam negeri juga cenderung negatif. Kendati demikian, ia mengharapkan kebijakan yang dikeluarkan Bank Indonesia dengan akan mengoptimalkan operasi moneter di pasar valas domestik dapat meredam tekanan lebih dalam.

Ia mengemukakan bahwa Bank Indonesia dikabarkan menerapkan beberapa strategi, di antaranya memperkuat pengelolaan likuiditas rupiah di pasar uang, melakukan pembelian Surat Berharga Negara (SBN) di pasar sekunder, dan mengubah mekanisme lelang Reverse Repo (RR) SBN dari "variable rate tender" menjadi "fixed rate tender".

InfoBPD/ant

Foto: ist

 

Mini Calendar

September 2017
SMTWTFS
12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Asbanda Banner